Selasa, 10 Januari 2012

about isoniazid


ISONIAZID
*     Nama Generik : ISONIAZID
*     Deskripsi : Nama dan Struktur Kimia
 Asam isonicotinat hidrazida C6H7N3O

Sifat Fisikokimia
Isoniazid adalah hidrazid dari asam isonikotinat yang merupakan suatu analog sintetik piridoksin. Isoniazid adalah obat anti-tuberkulosis yang paling poten, tetapi tidak pernah diberikan sebagai obat tunggal dalam pengobatan tuberkulosis aktif.
Hablur putih atau tidak berwarna atau serbuk hablur putih; tidak berbau, perlahan-lahan dipengaruhi oleh udara dan cahaya. 

*     Gol/Kelas Terapi : Antimycobacterials and related drugs/ Anti Infeksi.
*     Nama Dagang :
-    Beniazid
-          INH ciba
-          Pulmolin
-          Suprazid Forte
-          Nydrazid
-          Pms Isoniazid
-          INH®,
-          Laniazid®,
-          IsoTubizid
-          IsonaRif® (berisi Isoniazid, Rifampin)
-          Rifamate® (berisi Isoniazid, Rifampin)
*     Indikasi : Tuberkulosis dalam kombinasi dengan obat lain
Dosis, Cara dan Lama Pemberian : Dosis standar isoniazid pada orang dewasa adalah 5 mg / kg / hari (max 300 mg per hari). Ketika diresepkan sebentar-sebentar (dua kali atau tiga kali seminggu) dosis 15 mg / kg (maks 900 mg sehari). Pasien dengan bersihan lambat dari obat (melalui asetilasi seperti dijelaskan di atas) mungkin memerlukan dosis yang dikurangi untuk menghindari toksisitas. Dosis yang dianjurkan untuk anak-anak adalah 8 sampai 12 mg / kg / hari.
Aktif infeksi: 5 mg / kg (sampai 300 mg) IM atau oral sekali sehari, atau 15 mg / kg (sampai 900 mg) 2 sampai 3 kali seminggu. Terapi biasanya dilanjutkan selama 6 bulan, atau 3 bulan dari konversi budaya (bila diberikan dengan rifampisin dan pirazinamid).
Laten infeksi
: 10-20 mg / kg / hari secara oral sekali sehari, tidak melebihi 300 mg / hari. 
Jika isoniazid dan pirazinamid digunakan sendiri, isoniazid harus dilanjutkan selama 9 bulan. Jika pasien HIV-positif, terapi harus dilanjutkan selama sedikitnya 9 bulan,
atau selama 6 bulan dari konversi budaya. Durasi yang lebih lama terapi harus dipertimbangkan untuk silico-, tulang, dan TBC meningeal.

*     Farmakologi : Absorpsi : Isoniazid di absorpsi dengan mudah secara per oral. Kadar puncak dicapai dalam waktu 1-2 jam setelah pemberian oral. Absorpsi akan terganggu jika diminum bersama makanan, terutam karbohidrat atau antasida yang mengandung aluminium. Di hati isoniazid terutama mengalami asetilasi dan pada manusia kecepatan metabolisme isoniazid dipengaruhi oleh faktor genetik yang secara bermakna mempengaruhi kadar obat dalam plasma dan masa paruhnya.
Isoniazid mudah berdifusi kedalam sel dan ke semua cairan tubuh dan bahan kaseosa (jaringan nekrotik yang seperti keju); kadarnya didalam cairan kira-kira sama dengan kadarnya dalam serum. Obat terdapat dengan kadar yang cukup dalam cairan pleura dan cairan asites.
Bioavabilitas : Kadar dalam cairan serebrospinal kira-kira 20% kadar dalam cairan plasma. Kadar obat ini pada mulanya lebih tinggi dalam plasma dan otot daripada dalam jaringan yang terinfeksi, tetapi kemudian obat tertinggal lama di jaringan terinfeksi dalam jumlah yang lebih dari cukup sebagai bakteriostatik.
Distribusi : Terdistribusi pada semua jaringan tubuh dan cairan tubuh termasuk cairan serebrospinal; menembus plasenta; masuk ke dalam air susu.
Eksresi : 75-95% isoniazid diekskresikan melalui urine dalam waktu 24 jam dan seluruhnya dalam bentuk metabolit. Ekskresi terutama dalam bentuk asetil isoniazid yang merupakan metabolit proses asetilasi, dan asam nikotinat yang merupakan metabolit proses hidrolisis. Sejumlah kecil dieksresi dalam bentuk isonikotinil glisin dan isonikotinil hidrasion dan dalam jumlah yang sangat kecil sekali berupa N-metil isoniazid Jaringan yang terinfeksi cenderung menahan obat lebih lama. Ekskresi melalui filtrasi glomerular, terutama dalam bentuk metabolit. Asetilator lambat mengekskresikan lebih banyak  “parent-compound” nya. INH juga diekskresikan kedalam air ludah ,sputum dan susu.
*     Stabilitas dan Penyimpanan : Lindungi sedĂ­aan oral dari cahaya, udara dan panas yang berlebihan . Isoniazid tablet harus disimpan dalam wadah tertutup rapat,kedap cahaya pada temperatur kurang dari 40°C, lebih baik antara  15 - 30°C.
Tablet yang mengandung kombinasi tetap rifampin, isoniazid dan pyrazinamid harus dilindungi dari kelembaban yang berlebihan dan disimpan pada suhu 15 - 30°C.
*     Kontra Indikasi : Penyakit hati yang aktif.
Obat ini dapat menginduksi timbulnya penyakit hati. Hipersensitivitas terhadap isoniazid atau komponen lain dalam sediaan ; penyakit hati akut, riwayat kerusakan hati selama terapi dengan isoniazid.
*     Interaksi :
 - Dengan Obat Lain : 
Isoniazid+ciprofloxacin :
Ciprofloxacin dapat menyebabkan sedikit peningkatan dengan adanya isoniazid.
Isoniazid+disulfiram : Pada kebanyakan pasien, penggunaan bersamaan isoniazid dan disulfiram adalah lancar, namun kesulitan dalam koordinasi, dengan perubahan mental yang status, perilaku, dan mengantuk telah dilaporkan dalam
sejumlah kecil pasien.
Isoniazin+fluoconazole :
Sebuah double-blind, crossover studi di 16 subyek sehat (8 'cepat'
dan 8 'lambat' asetilator isoniazid) menemukan bahwa flukonazol
400 mg sehari selama seminggu tidak memiliki efek klinis yang signifikan
pada farmakokinetik isoniazid. Tidak ada tindakan pencegahan khusus akan muncul, diperlukan selama menggunakan bersamaan.
Dengan vitamin :
Nutrisi dipengaruhi oleh obat: Vitamin B6 (piridoksin)
• Mekanisme: Ini derivatif hidrazin adalah antagonis vitamin B6, dan kadang-kadang menonaktifkan PLP menyebabkan neuropati perifer. Pyridoxine intravena dianggap sebagai obat penawar khusus untuk kejang karena neurotoksisitas isoniazid akut.
Nutrisi mempengaruhi toksisitas obat: Vitamin C
• Penelitian: Dalam penelitian in vitro menunjukkan efek menguntungkan dari suplementasi vitamin C (sebagai asam acsorbic) terhadap pembentukan intermediet radikal bebas karena isoniazid (Inah) dan metabolitnya.
Nutrisi dipengaruhi oleh obat: Vitamin D
• Mekanisme: Penelitian menunjukkan bahwa obat antituberculous, termasuk isoniazid, menyebabkan kekurangan vitamin D. Kadar vitamin D telah ditemukan untuk diturunkan pada anak dengan TBC, diobati dan menggunakan isoniazid.
Dengan makanan:
Penyerapan isoniazid dikurangi oleh makanan.
*     Mekanisme:  Makanan menunda pengosongan lambung sehingga penyerapan lebih lanjut sepanjang usus juga tertunda, tapi penurunan penyerapan tidak dipahami. Harus digunakan satu jam sebelum atau dua jam sesudah makan pada keadaan lambung kosong; peningkatan asupan makanan yang  mengandung folat, niasin, magnesium. Tidak diperlukan pembatasan makanan yang mengandung tyramin.

*     Efek samping : Jika Anda mengalami salah satu dari efek samping berikut yang serius, berhenti minum isoniazid dan mencari perhatian medis darurat atau hubungi dokter anda segera:
     *reaksi alergi (kesulitan bernapas; penutupan tenggorokan;
  pembengkakan bibir, lidah, atau wajah, atau gatal-gatal);
     *kelemahan atau kelelahan yang tidak biasa;
     *mual, muntah, atau kehilangan nafsu makan;
     *nyeri
perut;
     *kulit kuning atau mata;
     *gelap urin;
     *mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki;
     *kejang;
     *penglihatan kabur;kebingungan atau perilaku abnormal.


Efek samping selain yang tercantum di sini juga dapat terjadi.
konstipasi, neuritis perifer, dengan dosis tinggi, neuritis optic, episode psikosis, vertigo, reaksi hipersensitif seperti demam, eritema multiforme, purpura, agranulositosis, anemia hemolitik, anemia aplastik, hepatitis (terutama pada usia lebih dari 35 tahun), sindrom Sistemik Lupus Eritema, elagra, hiperrefleksia,hiperglikemia dan ginekomastia

*     Pengaruh :
 - Terhadap Kehamilan : Tidak diketahui apakah berbahaya bagi janin. Faktor risiko : C. Isoniazid  menyebabkan embriosidal pada percobaan dengan hewan; efek teratogenik tidak ditemukan. Isoniasid menembus plasenta manusia. Karena resiko tuberkulosis terhadap fetus, maka pengobatan direkomendasikan bila si ibu menderita penyakit dengan kategori sedang hingga  berat.
- Terhadap Ibu Menyusui : Isoniazid terdistribusi ke dalam air susu ibu.
- Terhadap Anak-anak : -
- Terhadap Hasil Laboratorium : Interaksi tes laboratorium dengan isoniazid: terjadi reaksi positif palsu pada pemeriksaan glukosa urin dengan Clinitest®
*     Parameter Monitoring : Tes fungsi hati, kultur sputum
*     Bentuk Sediaan : - Tablet, Sirup
*     Peringatan :  PERINGATAN PENTING:

Isoniazid dapat menyebabkan kerusakan hati yang parah dan kadang-kadang fatal. Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki atau pernah memiliki penyakit hati atau riwayat alkoholisme atau penggunaan narkoba suntikan. Jauhkan semua janji dengan dokter dan laboratorium. Dokter Anda akan memesan tes laboratorium tertentu untuk memeriksa respons Anda terhadap isoniazid. Jika Anda mengalami salah satu dari gejala berikut, segera hubungi dokter anda: kelelahan yang berlebihan, kelemahan, kekurangan energi, kehilangan nafsu makan, sakit perut, muntah, urin kuning atau coklat gelap, dan menguningnya kulit atau mata.
*     Informasi Pasien : Jumlah  dan frekuensi  penggunaan obat tergantung dari beberapa faktor, seperti  kondisi pasien, umur dan berat badan. Bila anda mempunyai pertanyaan yang berkaitan dengan jumlah dan/ frekuensi pemakaian obat tanyakan pada dokter atau apoteker.
Gunakan pada saat lambung kosong, sedikitnya 1 jam sebelum atau 2 jam sesudah makan. Jika perlu, gunakan obat ini bersama makanan untuk menurunkan rasa tidak enak pada lambung
Pasien tidak boleh lupa minum obat, jangan menghentikan pemakaian obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter
Ketidakpatuhan pasien dalam menggunakan obat hingga pengobatan selesai akan mengakibatkan kegagalan terapi dan meningkatkan risiko memburuknya kesehatan.
Minimalisasi penggunaan alkohol. Alkohol dapat meningkatkan resiko hepatitis.
Segera memeriksakan diri ke dokter bila timbul lemah yg berkepanjangan,atau demam lebih dari 3 hari, nafsu makan berkurang,mual, muntah, warna kuning pada kulit dan mata, urin berwarna gelap,ruam, mati rasa atau terjadi rasa gatal pada kaki dan tangan.
Jangan menggunakan obat melebihi jumlah yang telah diresepkan, kecuali atas anjuran dokter.
Kondisi medis awal pasien harus  diceritakan pada petugas kesehatan sebelum menggunakan obat ini.
Jangan menggunakan OTC atau obat resep yang lain tanpa memberitahu dokter yang merawat.
Jika pasien lupa minum obat, segera mungkin minum obat setelah ingat.
Jika terlewat beberapa jam dan telah mendekati waktu minum obat berikutnya jangan minum obat dengan dosis ganda, kecuali atas saran dari tenaga kesehatan .
 Jika lebih dari satu kali dosis terlewat, mintalah nasehat dokter atau apoteker

*     Mekanisme Kerja : Harus diaktifkan oleh enzim katalase peroksidase bakteri yang dalam M. Tiberculosis disebut KatG. katG pasangan isonicotic dengan NADH memebentuk asil-NADH isonicotinic kompleks.
Kompleks ini mengikat erat pada reduktase enoyl-protein pembawa asil dikenal sebagai InhA, sehingga menghalangi substrat enoyl-AcpM alam dan tindakan sintase asam lemak. Proses ini menghambat sintesis asam mycolic, diperlukan untuk dinding sel mycobacterial. Berbagai radikal yang dihasilkan oleh aktivasi KatG dari Isoniazid, termasuk oksida nitrat, yang juga telah terbukti sangat penting dalam tindakan lain prodrug antimycobacterial.
Isoniazid bakterisida untuk cepat-membagi mikobakteri tetapi bakteriostatik jika Mycobacterium lambat tumbuh.
Isoniazid menghambat sintesis asam mikolat yang menyebabkan  kerusakan  dinding sel bakteri
*     Monitoring Penggunaan  Obat : -Tes fungsi hati secara periodik;kultur sputum dilakukan tiap bulan (hingga diperoleh hasil 2 kali kultur negatif) ; monitoring tanda-tanda prodromal hepatitis.









Tidak ada komentar:

Poskan Komentar